Peneliti Menemukan Potensi Keberadaan Planet Di Luar Galaksi Bimasakti

Peneliti Menemukan Potensi Keberadaan Planet Di Luar Galaksi Bimasakti

Baru baru ini ada peneliti yg mengabarkan bahwa mereka menemukan adanya potensi keberadaan planet di luar tata surya kita Bimasakti / Milky Way Kandidat planet tersebut yang mungkin terletak di galaksi tetangga

Bagi mereka yang tertarik pada ilmu luar angkasa atau bahkan fiksi ilmiah, para astronom telah dipenuhi dengan pemberitaan yang menarik dalam beberapa tahun terakhir. Seiring dengan kemajuan teknologi, para peneliti telah mampu menemukan lebih banyak benda langit daripada yang pernah kita bayangkan, mulai dari komet dan asteroid yang melintasi tata surya kita hingga materi gelap dan planet-planet yang mengorbit bintang-bintang jauh.

Peneliti Menemukan Potensi Keberadaan Planet Di Luar Galaksi Bimasakti

Sekarang, kami memiliki bukti planet yang jauh melampaui yang pernah kami temukan sebelumnya. Tetapi semua planet yang kami temukan melalui teknologi canggih kami telah berada di dalam galaksi Bima Sakti kita sendiri, sampai sekarang.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan 25 Oktober 2021, di jurnal Nature Astronomy, tim astronom dan astrofisikawan telah mengajukan kandidat planet baru yang lebih jauh dari yang pernah kita lihat sebelumnya. Ini disebut M51-ULS-1b dan terletak di Messier 51, juga disebut Galaksi Pusaran Air (Whirlpool Galaxy). Sementara manusia mungkin tidak pernah melihat — atau bahkan mengkonfirmasi — keberadaan M51-ULS-1b, bahkan realitas teoretisnya membuka jalan bagi lebih banyak penemuan di ruang angkasa yang jauh melampaui apa pun yang ditemukan sebelumnya.

Bagaimana Peneliti Menemukan Planet

Selama beberapa dekade, para peneliti telah menggunakan data dari teleskop berbasis Bumi dan luar angkasa untuk menemukan planet di luar tata surya kita, yang disebut exoplanet. Biasanya peneliti mencari peristiwa "transit", ketika orbit planet membawanya di depan bintangnya, dari sudut pandang kita. Transit juga terjadi di tata surya kita; Anda mungkin ingat salah satu transit terbaru terjadi pada tahun 2019 ketika Merkurius kecil melintas di depan matahari.

Tergantung pada ukuran planet relatif terhadap bintang, peristiwa transit akan menyebabkan kecerahan bintang meredup — bahkan ketika bintang tidak memancarkan cahaya sepanjang panjang gelombang yang terlihat, itulah mengapa Chandra X-ray Observatory digunakan untuk menemukan kandidat planet baru ini.

Dalam banyak kasus, peneliti dapat mengamati peredupan bintang dan menduga bahwa sebuah planet pasti mengorbit bintang tersebut (atau bintang, karena ada sistem sirkumbiner di mana sebuah planet atau planet mengorbit dua bintang!). Kandidat planet ini diajukan ke komunitas ilmiah untuk diverifikasi dengan data tambahan, dan telah menghasilkan lebih dari 4.000 exoplanet yang dikonfirmasi. Sampai saat ini, setiap planet ekstrasurya yang diusulkan telah terletak di dalam wilayah kecil galaksi kita sendiri, Bima Sakti.

Melihat ke Luar Bima Sakti

Ada makalah baru yang menarik yang dituliskan di Chandra X-Ray Observatory isinya adalah proposal tentang para peneliti memiliki kandidat planet di luar Bima Sakti — jauh di luar Bima Sakti. Menurut penelitian mereka, para astronom dan astrofisikawan yang bertanggung jawab atas penemuan M51-ULS-1b memperkirakan jaraknya sekitar 28 juta tahun cahaya dari Bumi. (Sumber Makalah: Link)

Para peneliti memilih untuk melihat ke luar lingkungan galaksi kita karena dua alasan. Pertama, ada kemungkinan yang lebih baik untuk menemukan kandidat planet menggunakan teknik transit sinar-X, karena sumber sinar-X menempati ruang fisik yang lebih kecil dan dengan demikian lebih mungkin tertutup sepenuhnya dalam transit.

"Dr. Di Stefano dan Dr. Imara awalnya mengusulkan untuk mencari sumber sinar-X dengan beberapa tujuan," kata Theron Carmichael, salah satu penulis makalah, berbicara atas nama tim. "Salah satunya adalah mencari binari sinar-X yang berpotensi menampung planet karena biner ini secara fisik cukup kecil sehingga sebuah planet dapat sepenuhnya menutupi sinyal sinar-X mereka."

Alasan kedua praktis: Tim memiliki akses untuk menggunakan Chandra X-ray Observatory pada saat observatorium diarahkan ke area ruang yang memiliki banyak titik data. "Fokus di luar Bima Sakti adalah karena jumlah sumber sinar-X dalam bidang pandang Observatorium Chandra," jelas Carmichael. "Ini membuat segalanya lebih nyaman untuk diamati dengan memungkinkan fokus pada satu area langit dan tidak harus mengarahkan teleskop ke lokasi yang sangat berbeda di langit."

Meskipun pasti ada sumber sinar-X di galaksi Bima Sakti, "sampai sekarang, kami tidak mengetahui adanya kandidat planet ekstrasurya baru yang mengorbit sumber sinar-X di Bima Sakti," kata Carmichael. "Teknik ini tentu berlaku untuk sumber sinar-X di Bima Sakti." Dan mungkin sekarang, para ilmuwan akan terinspirasi untuk melihat ketika giliran mereka tiba di Chandra.

Memverifikasi Kandidat Planet

Sayangnya, karena jarak planet ini yang sangat jauh dari Bumi dan komposisi sistem yang unik, perlu waktu lama untuk memverifikasi apakah M51-ULS-1b benar-benar ada di sana. Secara khusus, M51-ULS-1b mengorbit dua bintang: bintang neutron atau lubang hitam (astronom tidak yakin persis yang mana) yang memancarkan sinar-X yang diamati peredupan selama transit, dan bintang pendamping yang massanya 20 kali massa kita sendiri. matahari.

Kandidat planet mengorbit kedua benda langit ini - membuatnya menjadi sirkumbiner - dan membutuhkan waktu sekitar 70 tahun untuk mengorbit. Jadi waktu transit berikutnya mungkin terlihat adalah beberapa dekade dari sekarang.

"Karena peristiwa transit berikutnya sangat tidak pasti (bisa beberapa dekade dari sekarang, atau lebih lama lagi), tidak ada rencana untuk menindaklanjuti pengamatan kandidat planet ini," kata Carmichael. "Sebaliknya, pengamatan sinar-X baru dan data arsip pengamatan sebelumnya lebih tersedia untuk mencari lebih banyak kandidat planet seperti ini."

Jadi, sementara keberadaan M51-ULS-1b mungkin tidak akan pernah diverifikasi, para peneliti berencana untuk menggunakannya sebagai inspirasi untuk mencari kandidat planet lain seperti itu jauh di luar batas galaksi kita, dan bahkan mungkin di dalamnya.

(Sumber Artikel: Link)

Artikel Menarik Lainnya:

Penulis

Web Designer & Developer. Wich also a Content Creator for JujungNet.id. My Facebook id: mugianto1nd

Tezt Dimana