Beginilah Cara Meng Overclock CPU Anda Agar Bekerja Lebih Cepat

Beginilah Cara Meng Overclock CPU Anda Agar Bekerja Lebih Cepat

Penasaran bagaimana meningkatkan kinerja CPU Anda agar lebih baik dari sebelumnya? Pernah dengar istilah Overclock? Overclock kini menjadi salah satu cara yang populer untuk meningkatkan performa PC, CPU Anda

Overclocking, dalam istilah simpelnya adalah, cara untuk memungkinkan perangkat keras (Hard Drive) komputer untuk berjalan pada kecepatan lebih cepat dari yang disetting oleh pabrikan. Saat di-overclock, CPU komputer atau unit pemrosesan pusat (sirkuit elektronik yang menjalankan instruksi program komputer), dapat melakukan lebih banyak tugas sekaligus, membuat media lebih cepat, atau menampilkan video game pada kecepatan bingkai yang lebih tinggi. Namun, praktik ini disertai dengan kerugian dari konsumsi daya yang lebih besar dan penumpukan panas, dan mungkin tidak disarankan oleh produsen.

Beginilah Cara Meng Overclock CPU Anda Agar Bekerja Lebih Cepat

Setiap prosesor komputer, baik itu CPU atau GPU (unit pemrosesan grafis) dilengkapi dengan peringkat kecepatan pabrik. Peringkat ini adalah kelipatan dari kecepatan clock, diukur sebagai frekuensi dalam hertz. Kecepatan clock dari setiap CPU yang diberikan dikelola oleh perangkat lunak pengontrolnya, yang disebut BIOS. Kecepatan clock mengukur jumlah siklus yang dapat dijalankan CPU per detik, diukur dalam gigahertz, atau miliaran siklus per detik. Pada tahun 2021, prosesor konsumen umumnya dapat ditemukan berjalan antara kecepatan 2 dan 5 gigahertz. CPU lama diukur dalam megahertz, atau jutaan siklus per detik.

Peringkat kecepatan biasanya ditetapkan secara konservatif oleh perusahaan-perusahaan pembuat, karena produksi silikon masih tidak mengizinkan dua contoh prosesor yang sama untuk 100 persen identik satu sama lain. Ketidaksempurnaan pada tingkat mikroskopis berarti bahwa setiap produk pada satu jalur perakitan akan memiliki kemampuan yang sedikit berbeda. Variasi ini juga ada di antara setiap inti dalam CPU multi-inti. Akibatnya, pembuat chip akan menurunkan angka kinerja untuk menjaga keseragaman di antara lini produk. Ambang kinerja sebenarnya dari prosesor ini terkunci di BIOS, tetapi dapat diakses melalui proses overclocking.

Overclocking prosesor atau CPU komputer memungkinkannya melampaui batasan kecepatan pabrik dan menyelesaikan tugas lebih cepat dari biasanya. Jenis perangkat keras lainnya, seperti GPU dan RAM, juga dapat di-overclock untuk peningkatan kinerja yang lebih besar.

Untuk pengguna yang tidak berpengalaman, overclocking dapat menyebabkan masalah sendiri. Ini bukan teknik yang bisa kita praktekan tanpa dengan mengabaikan resikonya.

Jika Anda ingin mencoba melakukannya, kami memiliki beberapa saran di bawah ini:

Cara Mengaktifkan Overclocking

Hal pertama, periksa apakah prosesor PC Anda dapat di-overclock. Banyak chip kelas konsumen, terutama yang ada di laptop, mengunci fitur ini secara permanen. Anda dapat memeriksa penunjukan model CPU yang tepat di Windows dengan membuka Task Manager (CTRL+SHIFT+ESC), mengeklik tab Performance, dan menemukannya di bawah bagian CPU. Situs web produsen kemungkinan akan menjadi sumber terbaik untuk menemukan spesifikasi dan fitur komponen yang tepat. (Anda juga dapat melihat kecepatan prosesor Anda saat ini di bawah "kecepatan dasar" di kanan bawah tab Kinerja.)

Pastikan sistem Anda bersih dan bebas debu, karena debu akan memperburuk panas berlebih dan masalah kinerja.

Setelah Anda memastikan bahwa chip dapat di-overclock, ada beberapa jalur untuk mengaktifkannya di sistem operasi Anda. Cara kuno adalah melalui BIOS, tetapi sekarang ada asisten perangkat lunak yang tersedia dari Intel dan AMD, yang dapat mengontrol CPU yang kompatibel dari desktop. Mereka juga dengan mudah memantau kecepatan jam, konsumsi daya, dan suhu perangkat. Klien Intel disebut Extreme Tuning Utility (XTU), sedangkan AMD adalah Ryzen Master Utility. Ikuti salah satu dari tautan tersebut untuk instruksi lebih lanjut tentang instalasi dan pengaturan.

Jika Anda lebih suka mem-boot PC Anda ke menu BIOS, itu dapat dicapai pada Windows 8 atau 10 dengan menekan "hotkey" yang ditentukan tepat saat komputer melakukan booting. Kunci ini bervariasi menurut pabrikan, tetapi sering kali F1, F2, atau Hapus. Pemilik Windows 11 sebaiknya menekan Escape tepat saat startup, lalu F10 untuk masuk ke BIOS.

Pengguna mungkin mendapati perangkat keras mereka melakukan booting sangat cepat sehingga membuat pengaturan waktu penekanan tombol pintas menjadi sulit. Dalam kasus seperti itu, ada metode alternatif yang lebih panjang.

  • Di Windows 10: Navigasikan ke pengaturan di bawah ikon "Gear" di panel Start.
  • Pilih Perbarui & Keamanan > Pemulihan > Startup Lanjutan > Mulai Ulang Sekarang
  • Setelah memulai ulang, Anda akan menemukan menu boot khusus.
  • Pilih Troubleshoot > Advanced Options > UEFI Firmware Settings > Confirm Restart
  • BIOS Anda sekarang akan terbuka.
  • Arahkan ke bagian CPU dari BIOS. Pilih opsi yang disebut Pengaturan Prosesor, Overclocking atau OC.

Di Windows 11, prosesnya sebagian besar sama, kecuali Pemulihan ditemukan di bawah Sistem alih-alih Pembaruan & Keamanan. Baik di BIOS atau klien perangkat lunak Anda, akan ada dua pengaturan penting: Pengganda CPU dan Tegangan CPU.

Pengganda CPU adalah "jam" virtual yang disinkronkan oleh prosesor Anda. Secara default, mungkin diatur ke 100 megahertz. Bump itu hingga 200 megahertz dan selesaikan proses boot untuk memulai overclocking. Setelah memastikan bahwa sistem berjalan dengan stabil, Anda dapat mempertimbangkan untuk meningkatkan kecepatan clock dengan penambahan 100 megahertz tambahan. XTU Intel menyediakan aplikasi benchmarking dan stress testing untuk memverifikasi stabilitas di setiap konfigurasi. Perhatikan suhu sistem selama proses berlangsung. Jika Anda menemukan CPU Anda melebihi 175 derajat Fahrenheit (80 derajat C), maka mungkin sudah waktunya untuk memutar kembali kecepatan, atau mulai meningkatkan kipas.

Tegangan CPU mengontrol berapa banyak listrik yang masuk ke CPU dan akan diatur sekitar 1,25 volt secara default. Untuk pemula, sebaiknya biarkan pengaturan ini saja, karena tegangan yang meningkat dapat dengan mudah menyebabkan panas berlebih. Untuk banyak chip, menggambar lebih dari 1,5 volt dapat menyebabkan kerusakan permanen, jadi penyesuaian kecil sangat membantu di sini. Dengan pendinginan yang tepat dan peningkatan catu daya, tegangan dapat ditingkatkan dengan kenaikan 0,05 volt untuk peningkatan kinerja lebih lanjut.

Kekurangan Saat Melakukan Overclocking Pada CPU Anda

Semakin cepat komputer berjalan, semakin banyak daya yang akan dikonsumsi, kemungkinan akan membanjiri power suply. Paket daya yang menarik lebih banyak arus daripada yang dinilai pada akhirnya dapat memasuki status gagal aman dan memaksa shutdown yang tidak terduga. Sebelum melakukan overclock, periksa spesifikasi yang tertulis di power brick yang dicolokkan ke stopkontak atau terintegrasi ke PC. Jika rating arusnya relatif rendah seperti 65 watt, Anda mungkin ingin meningkatkan ke unit 125 watt atau lebih tinggi.

Saat CPU menyerap lebih banyak energi, itu juga melepaskan lebih banyak panas. Overclocking untuk waktu yang lama akan membawa penumpukan panas yang berlebihan, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kinerja yang lebih rendah atau crash. Kasus terburuk, ini dapat menyebabkan komponen gagal sebelum waktunya, jadi manajemen panas sangat penting saat melakukan overclocking. Pertimbangkan untuk memasang kipas yang lebih besar dan/atau lebih cepat untuk mendinginkan perangkat keras dan membuatnya tetap berjalan dengan lancar. Pencari kinerja ekstrem juga dapat melihat ke dalam membangun sistem pendingin cair. Ini lebih kompleks daripada pendinginan udara biasa, tetapi juga mampu menghilangkan panas lebih efisien dalam banyak kasus.

Seperti semua mesin, prosesor tunduk pada termodinamika Mereka akan mengkonsumsi daya dan mengeluarkan panas pada tingkat yang lebih besar dari kecepatan linier untuk kecepatan yang diperoleh. Pada frekuensi yang lebih tinggi, CPU pada akhirnya akan mencapai apa yang dikenal sebagai "dinding kekuatan", di mana pengembalian kinerja berkurang melewati titik yang berguna. Untuk alasan ini, pembuat chip telah mengurangi kecepatan clock dalam beberapa tahun terakhir, alih-alih mengandalkan prosesor multi-core yang dapat berjalan jauh lebih efektif daripada yang tercepat dari nenek moyang single-core mereka.

Kebijakan Overclocking Pabrikan

Dalam beberapa tahun terakhir, Intel dan AMD telah mulai merangkul overclocking, menyediakan sumber daya dan perangkat lunak mereka sendiri untuk membuat proses lebih mudah.

"Intel menawarkan SKU 'K' yang tidak dikunci untuk pengguna yang ingin meng-overclock CPU mereka, untuk kekuatan dan kinerja gaming yang lebih besar lagi," kata manajer PR teknis Intel, Bennett Benson. "Ketika dipasangkan dengan chipset yang tidak terkunci yang sesuai, pengguna dapat menyesuaikan daya, voltase, inti, pengaturan memori, dan nilai sistem utama lainnya untuk lebih banyak komponen melalui overclocking." Namun, ia menambahkan, "Mengubah frekuensi clock dan/atau voltase di luar spesifikasi Intel dapat membatalkan garansi prosesor dan mengurangi stabilitas, keamanan, kinerja, dan masa pakai prosesor." (Sumber: Link)

Intel dulu menawarkan perpanjangan garansi "tanpa pertanyaan" yang disebut Performance Tuning Protection Plan. Kebijakan ini secara tegas mencakup segala kerusakan yang disebabkan oleh overclocking, tetapi tiba-tiba dihentikan pada Maret 2021.

Di situs web AMD, perusahaan mencatat bahwa "mengoverclock suatu komponen di luar ambang batas operasi yang ditentukan dapat, antara lain, menyebabkan sistem crash atau hang karena terlalu panasnya CPU atau komponen sistem lainnya. Setiap sistem crash atau hang dapat mengakibatkan kerugian. data. Setiap pengoperasian CPU di luar spesifikasinya juga akan membatalkan garansi produk."

Dengan kata lain, produsen tidak mungkin menghormati garansi penggantian jika mereka menemukan bahwa kerusakan komponen secara khusus disebabkan oleh overclocking. Meningkatkan kecepatan clock secara konservatif mungkin tidak akan menyebabkan keausan atipikal dengan sendirinya, tetapi Anda harus siap untuk menanggung risiko yang melekat pada overclocking setelah Anda mengaktifkan fitur tersebut.

Haruskah Anda Meng-Overclock PC Anda?

Sebelum mencoba melakukan overclock, perhatikan baik-baik kinerja komputer Anda di task manager, dan di bagian mana yang tampaknya kurang. Jika terus-menerus memaksimalkan memori, maka upgrade RAM sederhana akan menyelesaikan lebih banyak masalah daripada overclocking. Jika Anda melihat CPU Anda berjalan pada kapasitas hampir maksimal dalam penggunaan normal, maka prosesor baru mungkin sedang dalam perbaikan. Peningkatan kinerja overclocking akan sedikit dibandingkan dengan memasang prosesor baru dengan lebih banyak inti, tetapi juga dapat dilakukan dengan harga yang jauh lebih murah.

Teknologi baru seperti CPU multi-core dan fungsi Turbo Boost mungkin membuat overclocking tidak diperlukan untuk rata-rata pengguna. Di luar kotak, prosesor modern akan memberikan kinerja yang hanya bisa diimpikan oleh pecandu teknologi satu dekade lalu. Namun, teknik ini bisa sangat bagus untuk memeras beberapa kecepatan ekstra selama bermain game atau rendering media. Pastikan untuk memasang catu daya pendukung dan pemutakhiran pendinginan jika Anda berencana untuk membiasakannya secara teratur dan mengikuti perkembangan kebijakan garansi pabrikan Anda.

Penulis

Ini Admin Zuper JujungNet Id

Tezt Dimana