Apa perbedaan mendasar antara WhatsApp dan Telegram?

Apa perbedaan mendasar antara WhatsApp dan Telegram?

WhatsApp dan Telegram mungkin pada awalnya tampak serupa, ada beberapa perbedaan penting antara platform yang perlu adiketahui, dan mungkin akan bermanfaat untuk anda nanti, saat menggunakan aplikasi ini.

WhatsApp dan Telegram adalah dua aplikasi perpesanan lintas platform populer yang telah dirancang untuk perpesanan instan sambil berjanji untuk menghormati privasi, sifat yang diinginkan dan diperlukan di zaman sekarang ini. WhatsApp dan Telegram mungkin pada awalnya tampak serupa, ada beberapa perbedaan penting antara platform yang perlu adiketahui, dan mungkin akan bermanfaat untuk anda nanti, saat menggunakan aplikasi ini.

Jadi Apa perbedaan mendasar antara WhatsApp dan Telegram?

Salah satu perbedaan utama antara WhatsApp dan Telegram adalah sikap mereka yang berbeda terhadap privasi dan data pengguna. Sementara WhatsApp menggunakan enkripsi end to end untuk semua layanannya, Telegram hanya melakukannya ketika Obrolan Rahasia (mode terenkripsi end to end di Telegram) diaktifkan. Namun, begitu pengguna mengaktifkan Obrolan Rahasia, mereka dapat mengirim pesan dan foto 'penghancuran / penghapusan diri (konten)' yang dapat diatur untuk menghilang setelah jangka waktu tertentu.

Fitur baru inovatif lainnya yang dibuat oleh Telegram adalah bot yang dipasang sendiri, yang memfasilitasi atribut aplikasi seperti mengirim informasi yang relevan tentang cuaca atau artikel berita yang berguna kepada pengguna. Mereka juga dapat mengatur pengingat penjadwalan yang dipersonalisasi, memutar musik dan membuat daftar tugas, memberikan pendekatan 'asisten-esque' untuk komunikasi platform cloud.

Apa & bagaimana WhatsApp dan Telegram terlihat serupa?

Seperti kebanyakan platform perpesanan, WhatsApp dan Telegram sama-sama memiliki fitur serupa seperti pesan instan dan tampilan gambar-dalam-gambar serta stiker dan opsi kosmetik lainnya.

Kedua aplikasi perpesanan juga berisi opsi sinkronisasi cloud, kemampuan manajer penggunaan memori, selain fasilitas kompresi dan pengeditan gambar bawaan. Telegram juga memiliki kapasitas untuk menyimpan gambar dan mengirim semua jenis file hingga 1,5GB yang didukung di berbagai platform; fitur yang dibatasi oleh WhatsApp.

Bagaimana WhatsApp dan Telegram menggunakan data Anda?

Dengan diperkenalkannya label privasi baru Apple, konsumen kini dapat menilai dengan tepat apa yang dikumpulkan oleh aplikasi perpesanan data pengguna dari aktivitas mereka; komponen fundamental untuk keamanan dan perlindungan data pengguna. Kebijakan privasi dapat mengungkap informasi penting seperti jenis data yang dikumpulkan dari setiap aplikasi dan bagaimana tepatnya ini digunakan oleh pengembangnya.

  • Bagaimana WhatsApp menggunakan data Anda Selain menyimpan data dasar seperti nomor telepon Anda dan memiliki akses ke kontak Anda, WhatsApp melacak lokasi penggunanya, menganalisis kebiasaan mereka, mengakses kontak yang diblokir, dan banyak lagi untuk mengoptimalkan kinerja. Anda dapat melihat daftar lengkapnya sendiri dengan mengklik Minta Info Akun di bagian Akun di pengaturan WhatsApp Anda.

  • Bagaimana Telegram menggunakan data Anda Secara default, Telegram tidak menggunakan enkripsi end-to-end, artinya (setidaknya secara teori) Telegram dapat mengakses pesan penggunanya saat dalam mode default.<br> Namun, enkripsi end-to-end dapat diaktifkan secara manual dengan mengaktifkan Obrolan Rahasia. Setelah Obrolan Rahasia diotorisasi, data pengguna akan aman dan mereka dapat memperoleh manfaat dari semua fitur enkripsi end-to-end yang biasa. Pengguna juga memiliki kemampuan untuk mencegah pesan diteruskan dan opsi untuk menempatkan pesan mereka pada mode penghancuran diri saat Obrolan Rahasia diaktifkan.

Obrolan grup di WhatsApp

Obrolan grup telah sepenuhnya merevolusi cara kita berkomunikasi dengan teman, keluarga, dan kolega kita. Dan WhatsApp tidak terkecuali dengan aturan ini.

Faktanya, WhatsApp adalah alat perpesanan terkemuka untuk fitur khusus ini. Sementara aplikasi perpesanan teks standar memungkinkan komunikasi pribadi dengan teman dan keluarga dalam skala yang relatif kecil, ada ruang untuk obrolan grup besar di WhatsApp.

Dengan membuka aplikasi, memilih Opsi Lainnya dan memulai Grup Baru, pengguna memiliki kendali penuh untuk mengundang berbagai kontak hingga 256 anggota ke dalam obrolan grup pribadi di mana mereka dapat berkomunikasi secara bebas dan langsung satu sama lain. Pencipta grup dianggap sebagai admin, bertanggung jawab untuk menerima atau menolak anggota grup.

Obrolan grup di Telegram

Sebagai aplikasi perpesanan berbasis cloud, Telegram juga memiliki kemampuan untuk menghubungkan penggunanya melalui obrolan grup. Namun, aplikasi telah melangkah lebih jauh dan menghadirkan platform yang memupuk komunikasi massal dalam skala besar dengan obrolan grup hingga 200.000 anggota.

Ada dua cara untuk bergabung dengan obrolan grup. Salah satunya adalah dengan mengklik link. Cara lainnya adalah dengan mencari dan bergabung dengan kelompok tertentu. Untuk bergabung melalui tautan undangan, pengguna harus memiliki akun Telegram yang ada (tersedia langsung dari aplikasi itu sendiri atau di program desktop).

Untuk menemukan grup tertentu, pengguna harus menggunakan inisiatif mereka dan menjelajahi internet untuk menemukan grup yang sesuai dengan minat spesifik mereka. Setelah ini diidentifikasi, pengguna dapat mengklik tautan dan terhubung. Obrolan pribadi akan memerlukan akses oleh admin grup yang akan menyetujui permintaan Anda sebelum berkomunikasi.

Sebenarnya masih banyak lagi yang bisa kita bedakan atau jabarkan tentang WhatsApp ataupun Telegram, mungkin di artikel berikutnya.

Penulis

Ini Admin Zuper JujungNet Id

Komentar

Tinggalkan Komentar

Tezt Dimana